Silahkan bicarakan apa saja disini, baik politik, musik, bahkan hanya junk post.
By digo
#8324
Ada yg tau g'ya
Saya agak peka sama tempat2 serem tp g'bisa lihat.
Ponakan saya sampai saat ini ketakutan kalau lihat saya, usia 2 tahun.
Saya pernah diruqyah karena ponakan saya selalu nangis ketakutan, nah saat diruqyah saya bisa lihat macem2 mahluk, n bisa baca pikiran orang2 disekitar. Kata peruryahnya karena keturunan, ia sempat nawarin supaya tetap terbuka, untuk antisipasi kalau ada yg ganggu lagi, saya bisa ngusir. Tp khirnya saya minta ditutup lg, g.nyaman bisa lihat sama baca pikiran orang. Tapi sampai saat ini masih suka merinding ketakutan kalau ditempat2 tertentu.
Ini karena bakat atau gangguan jin ya?
# Kata peruqyah.. orang g'akan bisa ngerasa atau ngelihat tanpa gangguan atau bantuan jin.
# pas dibuka mata batin. Saya lihat dan menguisir jin yg nempel di punggung
By anjaniey
#8326
mostly peruqyah2 itu percaya dan bilangnya yg kayak dibilang peruqyah kamu itu emang. tp aku bingungnya, kata beliau orang ngga akan bisa ngerasa atau ngeliat tanpa bantuan atau gangguan jin. sementara ruqyah sendiri buat menghalau jin yang ganggu atau nempel. tp kenapa kamu pas diruqyah malah jd bisa ngeliat yg tdnya ngga bisa? itu ngeruqyahnya gimana? kok ngga singkron sebab akibat sama hasilnya? duuh. setau aku peruqyah2 itu paling anti deh sama kemampuan2 yang bikin manusia bersinggungan sama makhluk ghaib semacam bisa liat, denger atau komunikasi.

coba aja kalo kamu muslim, dan ada ditempat2 serem kamu baca "Asalamualaika ya Rasulullah, Waalaina min ibadikashalihin" jd beda ngga auranya itu tempat. dirasain. sama setiap pulang ke rumah pas masuk rumah baca itu. itu mah bukan aji2an cuman artinya, "salam sejahtera untuk Rasul Allah dan hamba2 Allah yang soleh", biasanya yg bathil2 dan iseng yang ngga soleh pd kabur abisannya. kalo jd ngga serem lg ya berarti kamu mungkin cuma salah satu orang yang auranya menarik makhluk gaib, semacam bahasanya "wangi" buat mereka jd bawaannya mo ngintil atau nempel. if it works for me maybe it woks for you.
By digo
#8333
Proses ruqyahnya ada 3 tahap:
1 saat dibacakan ayat-ayat suci, mulai muntah2..
2 kalo masih bandel, peruqyah mengusir dengan berkomunikasi dengan jin. Dalam kondisi ini saya masih sadar dan jin mulai bereaksi, tubuh saya gerak2 sendiri. tp jinnya g'mau ngomong. Bahkan ngejek perqyahnya dengan senyam-senyum. (Dalam kondisi ini saya tahu jin yg ditubuh saya ngejek2 dan g'mau ngomong)
3 karena bandel, peruqyah melakukan istilham. dalam kondisi ini tangan saya bereaksi sendiri mencengkeram jinnya. Saya juga jadi bisa lihat jin-jin disekitar, bahkan malah bisa baca pikiran orang2 sekitar. Bahkan lebih dari itu, saya bisa telepati dengan tetangga saya. Emang sih tetangga saya itu tukang pijat alternatif. Tp saya malah bisa tahu aura negatif juga, tahu cara membentengi rumah. Saya juga tahu kalau peruqyahnya itu punya indra keenam (indigo). Hbis itulah peruqyah menanyakan mau tetep kebuka atau enggak, supaya bisa jaga diri. Tp saya g,mau. Habis jinnya pergi, peruqyH cerita, l dia indigo sejak kecil,kbetulan saja dia jd peruqyah. Dan kebetulan saya juga bisa tau kalau beliau indigo..

Masalahnya sekarang juga ada lgi yg nempel. Lha makanya saya bingung, apa jangan2 saya punya bakat, takut kalau sampai kebuka. G'nyaman. Tapi kalau cuma karena saya "wangi".. it's ok, saya jd g'khawatir. Jujur, saya khawatir kalau kebuka. :D thanks
User avatar
By Admin
#8338
Hi digo,

sodara mimin sama kayak digo, dia aja jadi ketakutan :D

kayaknya enggak bener yah, atau enggak tuntas, ruqyah yang asli gak gini deh :P
By digo
#8341
Yg bener gmana min? Heehe
Enggak tuntas, karena ada yg sengaja nempelin min.
Ada anak indigo yg jahil. Peruyahnya g'bisa mutus "ikatan" yg ada di punggung saya. (Pas kebuka saya bisa liat kayak ada tali panjang dari jin yg ditempel ke punggung). Saya sih g'masalahin yg ini, ogah2 deh karo harus lawan dengan ngebuka. Sebenarnya pas kebuka juga g'ada takut2nya min sama mahluk2 sekitar. Cuma g'nyaman aja bisa baca pikiran orang. :D yg masalah ini sih udah saya anggep selesai.

#info : satu peruqyah emang sejak bawaan lahir indigo, saya tahunya pun karena saya kebuka. Yg diruqyah sekeluarga. Ibu, bapak reaksinya cuma muntah2. Adik saya cuma sampai bisa lihat bentar trus kerasukan (nggak sadarkan diri). Yg bereaksi sampai bisa lihat n ngelawan cuma saya. Ruqyah pada awalnya cuma buat membersihkan saya, karena ponakan saya nangis kalo liat saya. Tp malah sekalian sekeluarga :D . Peruqyahnya ada 3. Yg 2 bukan indigo.

Cuma, emang dari dulu saya sering ketempelan min, cerita dari ibuk saya, waktu kecil (balita sering kerasukan) kalau keluar magrib2. Sedewasa ini sih blum pernah kerasukan lg, cuma sering merinding disco. Pernah tuh habis ke kuburan simbah, 4 hari seluruh tubuh merinding (kesemutan). Sekarang anti kekuburan.. Ya setidaknya, penjelasan "wangi"nya saya bisa meredakan kekhawatiran saya min :D , meskipun wanginya karena apa, saya juga g'tahu. Yg saya tahu saya sangat takut kalau pas ngerasa merinding-rinding. kalau saudara mimin jg seperti saya gini? Trus yg dilakuin apa? Jujur min pas ngetik postingan kemarin, tubuh saya gemetar, kayaknya yg nempel g'mau saya mencari tahu hal2 beginian. Ya... sapa tahu ada yg sepengalaman dengan saya atau ada yg tahu mengatasi kerindingan ini :D , niat saya mencari tahu hal itu min, karena g'semua orang tau. Bahkan mungkin ada yg tau pun g'mau jelasin :D . Soalnya pas kebuka itu, bapak saya nanya macem2 :D dan saat itu pun saya berpikir "ah mending bapak g'usah tahu, meskipun tahu pasti g'bisa memahaminya", saya cuma senyum sama bilang udah gpapa. :D ya tp kadang saya juga butuh penjelasan, saya ini kenapa? Dan kenapa begin? :D
By anjaniey
#8355
Digo: nah itu, pertanyaan gw sama ama mimin, digo. Gw dirukyah udah 3x. Dan ngga modelan begitu. Perukyah2nya anti banget sama hubungan2 dengan makhluk gaib gitu. Dan mereka cuma akan bilang ke gw suruh lawan terus, lawan, jgn sampe kalah. Sampe mahluknya pergi.

Yang gw alami sendiri sih ya itu, sering dikintilin krn 'wangi' itu. Yg dimaksud wangi itu krn rupanya auranya/energinya besar gitu jd mahluk2 pd tertarik. Kan mereka jg butuh energi besar kalo ngapa2in. Semacam mau dompleng energi lo maksud dan tujuannya. Setau gw sih gitu. Tp kalo ada yg punya penjelasan lain mohon dibabar biar gw jg tau (trims). Dulu mah ada aja tiap pulang ke rumah yg ngintilin. Tp gw selalu ngelawan, ngga mau dikintilin, sampe marah2 ngajak berantem ancem2an. Ahah. (Ajaran eyang kung gw). Setelah itu gw kalo mo pergi ngga pernah lupa baca doa keluar rumah, ayat kursi ama al ikhlas. Kalo2 lewat tempat yg kyknya auranya serem ya baca salam yg gw tulis dipost sebelomnya. Yaudah sih alhamdulillah ngga pernah2 lagi dikintilin.

Lo kyk diiket sama jin? Lo orang asli mana deh? Domisili mana? Kalimantan kah?
By digo
#8361
Saya udah lawan sampai itu jin kebirit2.. sampai bentengi rumah, soalnya jinnya nangkring di atas pohon depan rumah. Saya tarik trus cekik sampai lehernya putus pun masih loncat2 tu mahluk.

Saya rasa karena saya kebuka dan terlanjur bisa tahu kalau peruqyahnya indigo, jd peruqyahnya g'bisa nutupi :D . Soalnya awalnya sih cuma bilang lawan2 gitu, mungkin karena jinnya ngejek2 bahkan telinga saya dideketin ke mulut peruqyah, jd peruqyahnya jd memberi tawaran untuk tetap kebuka.

Simbah buyut (orang tuanya simbah), kata ibuk n simbah saya emang orang pinter, katanya dulu pamong desa, bahkan sampai sering ngadain semacam kirab. Tp simbah saya g'pernah ngomong atau ngajari hal2 itu. Jadi mulai ibuk, dan saya ga'tau apa2 :D. Cuma dikhawatirkan ikatan jin itu nurun (kata peruqyah).

Pas kebuka itu saya bisa lihat tali yang ditempelkan ke punggung. Tp saya g'bisa lepasin. Tiap diputus selalu nyambung.

Nah pas kondisi udah capek banget. Masuk telepati dari temen saya, seorang indigo yg katanya nglindungi saya. Tp saya pikir dia cuma manfaatin jin buat ganggu saya aja.

Nah disini saya bingung jin itu, emang ganggu karena keturunan atau iseng2nya temen saya. Ruqyah udah 3 kali. Dan kemampuan saya mulai dari yg pertama sampai yg ketiga malah aemakin tajem. Saya akhirnya mutusin ruqyah dihentikan. Takut malah jadi kebuka permanen. Masalah jin2 itu sekarang cuma saya anggep "saya sensitif". Soalnya g'tau harus minta penjelasan ke siapa. :D.
#proses ruqyah saya hentikan karena jin2 udah pergi (cuma ada tali aja yg ketinggal)
#oya sejak kemarin kayake yg nempel udah pergi :D. Atau mungkin menghindar hehehhe
By digo
#8362
#saya jogja jay, gimana manggilnya ya, aniey? Hehe
Tp agak pelosok sih :D
#kalau bisa lihat sih, sekalian kan bisa lawan, Tp saya g'bisa.. cuma kalau ngerasa merinding disco itu. Trus ngerasa ada yg nempel.. cuma bisa bacain doa, kadang jengkel juga, suka pindah2
.#cuma diforum ini kayake saya bisa cerita lengkap kayak gini. Hahaha..yg tahu boleh lho dibagi. Karena saya g'tahu minta penjelasan ma siapa.. :D kalau tanya sama tetangga saya paling dijawab "udah, anggep aja g'ada" .. kalau tanya peruqyah dijawab karena gangguan jin, dekatkan diri sama yg di atas.. pernah tanya temen cm dijawab "km punya bakat alam". :D ga'da yg bisa jelasin.
By anjaniey
#8365
Panggik gw jani ajah, kebanyakan temen2 manggilnya gitu, kadang2 dipelesetin jadi jono ahahah.
Sebenernya ada kemungkinan turunan digo cuma kok ya gw baru tau kalo keturunan gitu ada iketannya, krn setau gw kalo dr keturunan gitu pun ada batasannya. Mereka ngga bisa benar2 nempel sm kita, boro deh ngerasukin. Pantang lah buat mereka. Krn bagaimanapun juga karuhun/sedulur/leluhur ya sekali2 ngga akan mau menyakiti keluarganya. Sama lah kyk kita yg masih berjasad ini. Insyaallah mereka hanya menginginkan apa yg baik buat kita. Itu sih yang terjadi sama gw, kalo mo melenceng sikit, langsung kepala digetok ibarat kata diingetin. Disuruhnya hidup lurus2 aja.

Dulu jg gw banyak pertanyaan kyk lo dan ngotot mau cari jawaban. Kesusu lah kasarnya. Akhirnya malah seringkali salah informasi dan salah jalan. Sampe akhirnya gw nrimo, berdamai sama diri, menerima bahwa ada hal2 yg gw belom paham tentang diri sendiri, lebih luasnya tentang manusia itu sendiri. Hakikatnya. Tp yakin bahwa suatu saat yg tepat akan ketemu jawabannya. Berdasar "yang tau hanyalah yang ingin mengetahui" kan Allah jg udah janjikan akan membuka tabir kepada orang2 yang emang udah sampe. Sampe imannya/sampe waktunya? Kita ngga pernah tau ya. Santai2 tp eling bro. Buka pikiran dan hati aja. Sampe sekarang jg blom melek2 kebuka rahasia diri ini. Pdhal gw udah tua. Wkwkwkwk.

Maksud lo pindah2? Kayak kadang berasa ada sesuatu dibadan yg pindah2 letaknya gitu? Ahah. Biasanya kalo yg pindah2 gitu jg belom tentu makhluk digo tp energi kiriman, angin, bukan jg berarti teluh ya. Kalo gitu selain baca doa jg difokusin aja, semacam meditasi tarik napas trus itung sampe 5 tahan hembusin, makin lama setarikan nafas itungannya makin lama lalu salurin ke atas biar keluar lewat tahak. Insyaallah membaik deh kalo emang bukan makhluk.

Maap nih, no offense ama indigo2. Cuman kadang emang mereka suka iseng. Ngetes2. Tolong yang merasa indigo yg suka iseng direnungi. Ngga enak loh dicoba2. Saling menghargai aja.

Coba dirutinin aja baca raja qurannya ya digo, disitu kan ada surat an nas, ada surat al falaq yang berfungsi meminta perlindungan Allah dari kezoliman diri sendiri dan makhluk lain.
By digo
#8371
Jani : siap :D
Selain simbah buyut, dikeluarga saya yg tahu dan bisa cuma simbah kakung saya. Namun, sampai beliau meninggal, ga pernah sekalipun cerita. Bahkan ibuk saya pun tak tahu. Saya tahunya pas kebuka, simbah kakung saya semasa hidupnya g'pernah neko2 dan melindungi dalam diam. G'mau nurunin sama anak cucunya :D , saya kadang pengen jenguk ke makam, bersihin rumput sama doain. Tp kejadian 4 hari seluruh tubuh kesemutan usai ke makam, bikin saya takut.
#pindah2 kalau ruqyah mandiri baca ayat kursi, al fatiha al ikhlas al falaq an nas.. sama usap2. Ngerasa merinding, dari pinggang pindah ke singkap, kadang pindah ke lengan, pundak. Rasanya ya itu berat. Pernah semalaman jari2 tangan kanan kerasa berat, gerak sendiri, menggenggam seraya mau memukul sesuatu (Kejadian lg nonton tv).Tp saya lemesin terus.
#saya dapat pesan dari peruqyahnya, harus nguatin diri sendiri. Katanya ruqyah itu hanya sebatas suplemen. Kalau g'fit bisa sakit lagi :D
Ya saya tahu maksudnya, tp kan kadang tetep bandingin sama temen2, sama saudara kandung saya yg ga'pernah begini. Toh nyatanya saya g'mampu lihat.
Kadang kalau pas lagi g'mood trus kena ganggu, "apaan sih, lihat aja g'bisa, ngerasa juga kadang iya, kadang enggak" marah2 sendiri wkwkwk