Di forum ini kamu dapat ikut serta memecahkan masalah yang menjadi pilihan dari Admin dan Moderator KI. Dapat dihitung sebagai kontribusi kita sebagai Indigo untuk Nusantara.
By teahangat
#5849
Aku sering banget dicurhatin orang yang pernah, sedang, hendak bunuh diri. Di Gunung kidul(Yogya) fenomena ini sering terjadi karena himpitan ekonomi. Kalau do korea karena tekanan sosial dan pekerjaan. Di Jepang malah ada ritual harakiri untuk menunjukan harga diri.

Ada yang pernah,sedang,akan mengalami hal ini? Share ya dan bagaimana caramu tetap bertahan menjalani hidup? Sapa tahu saranmu bisa menyelamatkan jiwa seseorang yang membaca.
User avatar
By hexasana
#5852
Yg bisa dinasehatin itu hnylah org yg lg stress tapi masih waras lho yah.

- Dan pada kenyataannya,.org yg bunuh diri apapun alibinya, org itu pasti dapat 'hukuman' dari Sang Pencipta. Itu pasti,.krn itu adalah Hak PrerogatifNYA.
Scr mentality,..org yg mau bunuh diri itu sebetulnya mempunyai rasa egois yg sgt tinggi. Dia akan menganggap bahwa nyawa dan kehidupan adlh hanya milik dia seorg.
Scr rasional...org yg mau bunuh diri sebetulnya mempunyai tingkat logika yg sgt rendah. Biasanya disebut IQ jongkok. Krn pada saat itu nalarnya sgt susah berkembang dan kurang kreatip.
Scr agamis,..org yg mau bunuh diri itu sebetulnya mempunyai iman yg sgt lemah thd Tuhannya.
Dan scr spiritual,..ya jelas,.org yg mau bunuh diri itu jelas gak mengenal spiritual. Hanya keduniawian aja.gt.
By Junabel
#5853
@tea : klo dicurhatin ama yg pernah bunuh diri, sudah bukan orang lagi kan? I mean gak ada raga lagi toh?
Walaupun setengah becanda, disini pasti ada yg dicurhati seperti itu. Siapa mau share?
Yg gak kuat jangan baca ya :D :D :D

Awas merinding :-X
By Lifin88
#5859
Junabel wrote:@tea : klo dicurhatin ama yg pernah bunuh diri, sudah bukan orang lagi kan? I mean gak ada raga lagi toh?
Walaupun setengah becanda, disini pasti ada yg dicurhati seperti itu. Siapa mau share?
Yg gak kuat jangan baca ya :D :D :D

Awas merinding :-X
Kalau soal curhat dari orang yang meninggal krn bunuh diri ini aku pernah baca kisah orang yang bisa berkomunikasi. Nah katanya arwah orang tersebut bakal mengalami kematian berulang setiap hari nya sesuai jam bunuh diri nya, kesakitan saat menjelang nyawa hilang itu terus berulang sampai umur nya untuk meninggal tiba. Jadi yang bilang mati menyelesaikan masalah itu tidak benar, malah justru lebih menderita. Dan arwah nya juga gk bisa kemana2, disitu aja. Trus status di dunia roh juga lebih rendah, sesama arwah aja merendahkan nya.
By little star
#5860
:038: mod teaaaa morning.... hehehe aku bangun kesiangan.. :dft002:

pernah yah aku dpt sms dr seorang cewek di th 2008, awalnya denger cerita hidupnya ah jatuh rasa belas kasihan.
yah mau bunuh diri gitu,ternyata smsku tembus ke komunitas.dia yang krimkan.dan ternyata temenku spelayanan yang memperjual belikan setiap kriman sms ke komunitas ke kalangan umum.awalnya aku menanggapinya hanya seputar apa yang dia butuhkan aja.selang berapa waktu,dia ingin manjd diriku.seolah olah dia memiliki sesuatu di dalam dirinya. akhirnya aku membongkar kedoknya.aku bilang,jika dirimu mau bunuh diri sekarang ,aku dengan senang hati membelikan bunga untuk aku tabur di nisanmu.

kakak sepelayananku ,marah bgt melihat perkataanku.tapi papi angkat pelayanan tuh cuman bisa terdiam.
(semua orang yg umurnya lebih senior,aku panggil papi semua, :D ) gak tahunya kakak pelayananku kerepotan juga sama tuh cewek,ngejar ngejar dia :D . kan adeknya yg nakal ini udah kasih tahu,kalo cewek itu membuat cerita bunuh diri cuman membuat perhatian aja ke semua orang di komunitas.

(-_-') sampai sekarang tuh cewek juga gak bunuh diri... :D ,nakal diriku kalo udah nantang orang yg suka buat mainan perasaan orang lain. :dft002: papi papi tuh cuman senyum senyum aja
By anjaniey
#5863
Gw share duluan deh... pernah attempting suicide tp ngga berani pake senjata tajam krn sama jarum aja takut...
kalo ditanya alasannya kenapa? Saat itu karena merasa banyak melakukan hal buruk yang akhirnya bikin diri sendiri merasa bahwa gw bukan orang baik. Gw sadar kalo gw tersesat tp gw ngga tau gmn caranya pulang. Saat itu merasa stuck dalam satu periode hidup dimana dunia udah ngga menarik lagi dan mungkin neraka lebih menarik. (Gw sadar itu dosa dan akan terima ganjaran buruk, gw percaya tp waktu itu ya memang memilih begitu dgn segala konsekuensinya). Saat itu gw ngekos krn lg ngelanjutin kuliah ke jenjang yg lbh tinggi. Sore2 ke indomaret fakultas beli baygon sama rokok marlboro 2 pak. Sampe kos baygon dituang ke tumbler bertutup biar baunya ngga kemana2 lalu duduk dikasur, nonton tivi sambil nyesap cairan itu dan ngerokok.Setengah tumbler habis tetiba dr arah luar datang alm. Eyang kakung, pak de dan kakek2 bersurban, berjubah putih dengan janggut putih panjang. Alm. Eyang sama pakde murka luar biasa wajahnya tp ngga ngomong apa2, hanya si kakek berjanggung yg bicara. "Kamu ngga akan mati malam ini, karena bukan begini takdir kamu. Bukan seperti ini cara kamu mati. Tapi akan ada dari kami yg menggantikan kamu dan mereka itu kamu yang bunuh". Sampe cairannya habis ngga ada kejadian luar biasa. Sakit perut pun ngga, pusing ngga, pingsan ngga juga. Itu attempting suicide yg ketiga kali. Akhirnya tersadar dan yakin bahwa pasti Tuhan punya rencana lebih baik buat gw didepan sana karena ngga dikasih2 buat ketemu ajal. Dua hari kemudian pulang ke rumah. Nyokap histeris sambil nunjukin struk indomaret pembelian baygon sama marlboro 2 (entah gmn cara itu struk ada di rumah, tetiba dia nemu di kamar gw) lalu dikasih tau kalo kucing yg warna hitam 2 mati dan hamster yg warna hitam satu2nya (dr 7 hamster gw) jg mati. Setelah itu kapok krn ternyata bukan cuma membahayakan diri tp tindakan gw jg membahayakan makhluk lain. Udah deh bertobat sejak itu dan mulai menapaki jalan pulang and now ive came back home for 9 years since.
By anjaniey
#5864
Cara bertahan hidup sampe sekarang cuma percaya, yakin, mengimani bahwa Tuhan adalah Maha Baik. Ngga mungkin kita diciptakan cuma buat sengsara. Pasti didepan sana ada kebaikan sejati sebagai takdir kita. Tuhan ngga kejam. Jd sekarang jg kalopun ada sesuatu yg dirasa berat ya berlalu aja gitu. Because nothing lasts. Termasuk jg kesusahan dan kesengsaraan. Lgpula semua kan hanya masalah mindset. Kalo dianggap susah dan berat banget ya akan jd berat kalo ngga ya ngga. Woles aja deh.

Cara lain jg berusaha menyemangati diri buat peduli dan ngga malas nolong orang lain. Karena dr situ akhirnya bisa menenukan kebahagiaan krn sudah memanfaatkan hidup dan menjalankan fungsi sosial sebagaimana mestinya yg diperintah Tuhan. Lama2 pulih lagi kepercayaan terhadap diri bahwa gw dalam perjalanan menjadi orang baik. Bahwa gw bisa jadi baik lagi. Dr situ nanti timbul motivasi buat selalu melakukan hal2 baik lainnya di masa datang. Dr situ jg bisa menyelami bahwa sebenernya banyak orang yg hidupnya lebih berat drpd gw. Dr situ bisa saling nyemangatin dan memotivasi
By anjaniey
#5871
Dulu jg pas ngalamin berdebar, little star..
By sonia12
#8716
bunuh diri itu dosa , banyak orang punya maslah tpi gk dipikir dngan akal sehatnya