Di forum ini kamu dapat ikut serta memecahkan masalah yang menjadi pilihan dari Admin dan Moderator KI. Dapat dihitung sebagai kontribusi kita sebagai Indigo untuk Nusantara.
By DonnySaputra
#8729
anjaniey wrote:Cara bertahan hidup sampe sekarang cuma percaya, yakin, mengimani bahwa Tuhan adalah Maha Baik. Ngga mungkin kita diciptakan cuma buat sengsara. Pasti didepan sana ada kebaikan sejati sebagai takdir kita. Tuhan ngga kejam. Jd sekarang jg kalopun ada sesuatu yg dirasa berat ya berlalu aja gitu. Because nothing lasts. Termasuk jg kesusahan dan kesengsaraan. Lgpula semua kan hanya masalah mindset. Kalo dianggap susah dan berat banget ya akan jd berat kalo ngga ya ngga. Woles aja deh.

Cara lain jg berusaha menyemangati diri buat peduli dan ngga malas nolong orang lain. Karena dr situ akhirnya bisa menenukan kebahagiaan krn sudah memanfaatkan hidup dan menjalankan fungsi sosial sebagaimana mestinya yg diperintah Tuhan. Lama2 pulih lagi kepercayaan terhadap diri bahwa gw dalam perjalanan menjadi orang baik. Bahwa gw bisa jadi baik lagi. Dr situ nanti timbul motivasi buat selalu melakukan hal2 baik lainnya di masa datang. Dr situ jg bisa menyelami bahwa sebenernya banyak orang yg hidupnya lebih berat drpd gw. Dr situ bisa saling nyemangatin dan memotivasi
Bener banget kata si agan ini ( agan/ sista ya?). Dua poin diatas saya setuju banget. Sampai detik ini saya juga berusaha untuk yakin kalau saya di dunia ini bukan cuma untuk sengsara, tapi ada tugas dan tujuan. Meskipun setiap hari harus menyemangati diri, setiap pagi berusaha mensugesti diri bahwa kedepannya pasti akan lebih baik dari sekarang. Cuma yah begitulah, rasa putus asa sering datang dan kalau putus asanya udah datang, seharian rasanya males banget mau ngapa-ngapain.

Cara yang kedua ini juga saya lakukan nih, berusaha untuk menolong orang lain lebih banyak. Barangkali di kehidupan lalu ( buat yang percaya past life ) saya kurang berbuat baik dan suka menyakiti orang lain. Jadi di kehidupan ini saya coba semaksimal mungkin berbuat baik. Emang bener banget sih, setelah bantu orang itu rasanya plong banget. Seneng banget pokoknya.

Ngeliat postingan seperti ini rasanya juga jadi motivasi buat saya. Dulu beberapa tahun yang lalu waktu jaman kuliah juga sempat berpikir mau bunuh diri ( baru kepikiran sih ) dan terakhir tahun lalu juga. Tapi sekarang, setiap kali ada pikiran itu langsung saya alihkan dengan kata2: " Kasihan nanti keluarga yang saya tinggalkan " dan " Bunuh diri akan membuat saya terlahir di alam yang rendah dan akan lebih sengsara dari sekarang." dan kemudian balik beraktivitas sambil terus menyemangati diri, capek sih, tapi ya mau gimana lagi.
By yoseph80
#8766
Senyum2 baca sharingnya anjaniey.....

Jdi inget humor org yg mau bunuh diri..."Hidup Segan Mati Tak Mau". Sama seperti halnya orang yg mau gantung diri di pohon tauge... Pilah pilih cara mati yg ga nyeremin dan menyakitkan....ujung2nya ga jadi bunuh diri krn bingung sendiri, Ahahhahaha....

Bicarain bunuh diri.... Hampir2 40% orang hidup di bumi ini kepikiran mau bunuh diri dan yg berhasil ato sukses bunuh diri itu sekitar 2%.
Rata2 alasannya yaitu "Mau Lepas Dari Kesengsaraan Hidup".

Hadeehhh.... Pikirnya apa setelah bunuh diri lalu mati maka selesai masalahnya?? Entahlah....apa yg ada dipikiran org yg mau bunuh diri tsb.....

Jadi ingat kata iklan...." Don't Try This at Home" ahahhahahah.....
User avatar
By 3rdeyeblind
#8767
baru tahu keadaan arwah yg mati karna suicide dari lifin88. lalu kisah anjaniey beneran lintas dimensi banget sampai bikin merinding

menurutku hak bunuh diri mungkin sama dgn hak seseorang yg menentukan dirinya mjd LGBT. ga bisa nentang. yg harus diusahakan cuma gimana caranya agar tindakam itu tidak terjadi.
beberapa hal yg ngerem gw utk befikir seperti itu adalah,
1.Tetep sadar kehidupan gw diciptakan olehNya dan gw punya tanggung jawab utk merawatnya. karena gw emang bukan pencipta, itu yg nyadarin bahwa setelah penciptaanNya akan ada pencabutanNya. jd benar itu mutlak hakNya.
2. Menyadari kehidupan seperti perahu yg disediakan olehNya. gimana mungkin gw bisa ngancurinnya? klo perahu itu digunakan berarti ada tujuan yg mesti dicapai.. pulau ke1 sudah ke2 sudah dan seterusnya.. kadang smangat terpacu juga kemana sebenernya Tuhan ngarahin
3. trus kalo udah mati akan ada apa? ini yg benar2 hitam tanpa setitikpun gambaran cahaya. segelap2nya langit masi ada satu bintang usil yg bersinar, segelap2nya bunuh diri sama juga memadamkan semua cahaya kehidupan. hilang, mengambang dikegelapan yg dihitamkan.
By anjaniey
#8775
DonnySaputra: nama gw masih meragukan gitu? Anjaniey? Nyahahah

Yoseph: bahahah.. gw soalnya takut bingits liat darah.. jd pass aja kalo yg harus bedarah2 (dulu sih begitu). Cuma merasa ngga ada apa2 lagi yg tersisa buat gw didunia, termasuk diri gw sendiri. Tp gw yakin gw bakalan masuk neraka, dan mungkin neraka akan lebih menarik drpd dunia. ,(bah! Padahal sekarang kalo lg inget mati rasanya kepengen minta pending aja krn ngerasa amal ibadah belom cukup. Ngeri)

Setelah kejadian2 lalu sih, skrg gw bener2 blg ke semua orabg "dont try this at home" ahah. Ngga rekomendasi. Bahkan gw selalu berusaha menyediakan waktu buat temen, sodara atau siapa aja yg minta tolong meski awalnya ngga kenal buat jd tempat curhat, jadi temen nobgkrong atau apapun jg kalo orabg tsbt keliatannya ada indikasi depresi. Bisa lah gw nyempet2in tiap hari ketemu, ngajak ngobrol, ngajak berfikir, dan lainnya supaya si seseorang ini jgn sampe kepikiran buat attempting suicide. Seberat dan seribet apapun usaha yg dilakukan kalo bisa menyelamatkan 1 jiwa, it will all worth it. Meskipun hanya 1 jiwa.

Bcos when you save the life of a man its like as if you save the whole mankind.
By cella
#8780
bunuh diri hm.. sudah 4x pernah mau melakukan itu. dengan alasan yang selalu sama, ya karena kemampuan ini yang membuat diriku jauh dari manusia normal. kemampuan yang bagiku kutukan, meski percobaan bunuh diri yang berulang-ulang kali tetap selalu gagal. Mungkin bukan takdirnya meninggal, meski sudah sering ketemu hantu yang tidak punya arah setelah bunuh diri. Tetap saja aku selalu ingin melakukannya, dulu kemampuan seperti ini tidak dapat aku terima dengan lapang dada. Hingga akhirnya beberapa bulan yang lalu aku dihadapkan dengan hari kematianku, ya ini kisah nyata. aku seharusnya sudah meninggal, karena beberapa bulan yang lalu adalah hari kematianku. Tugasku didunia sudah selesai, harusnya aku senang.. selama ini selalu repot mau bunuh diri tapi waktu itu tepat sekali kematianku tiba. Anehnya justru rasa senang itu tidak singgah sedikitpun, sebaliknya aku malah merasa ketakutan, hingga jatuh sakit berhari-hari karena stress. Berbagai kejadian buruk terjadi ketika kematianku tinggal beberapa hari lagi. Bahkan aku sempat menulis surat terakhir bahwa aku mengetahui kematian tinggal diujung mata. Tapi tuhan beri aku kesempatan kedua untuk terus hidup, dan memberiku tugas baru. terdengar seperti hal yang mustahil, tapi aku yang menjalani ini dan merasakannya. aku yang melihat dan mendengar semuanya, meski dalam hati kecilku akupun tidak percaya ada hal seperti ini. Kisahku yang 1 ini sudah ku tulis lengkap di dalam novelku, #promosi ^^.

intinya beberapa kali kita ingin mencoba bunuh diri, jika dihadapkan dengan kematian langsung kita pun pasti mundur ketakutan. karena sesungguhnya bunuh diri adalah keputus asaan belaka, dan bunuh diri adalah sebagian emosi yang tidak terlampiaskan. kecewa dengan hidup, pikiran langsung mau bunuh diri. Ditinggal pacar, pikiran langsung bunuh diri. Itu sudah biasa bagi manusia, emosi yang tertahan dilampiaskan dengan bunuh diri. Mungkin dengan bunuh diri semuanya akan selesai? tidak kawan.. banyak hantu yang datang untuk memintaku membantu mereka. Tapi aku bisa apa? aku hanya manusia biasa. Mereka terjebak didunia ini karena salah mereka sendiri. Mereka menyesal bunuh diri hingga tidak punya tujuan disana.. tidak ada arah, tidak ada jalan. Terjebak dalam penyesalan dengan waktu yang lama atau mungkin selamanya..
By andik pendiam
#8823
pikiran bunuh diri sempat beberapa kali melintas krn efek pikiran yg terlalu penuh dan rasa frustasi yg melanda.....tp setelah berfikir dan berfikir masih ada Tugas dan kewajiban yg di jalani.....dan sampai sekarang berjuang utk bertahan hdup dan sebisa mngkin bermanfaat bagi lingkungan
By TherTene
#9668
Kirain beneran mo bunuh diri, tadinya mo titip oleh-oleh dari neraka
Ternyata.... hehehe, menarik juga bahasannya nih.
Okey ditunggu deh lanjutannya, saya ikutan menyimak :smiley_beer:

___
SocPlugin: Effective application for SMM
By septyani
#9673
Waktu kecil, sy jg sempet kepikiran pengin bunuh diri gara2 hrus mnjdi saksi hidup orang tua yg sering cekcok Dan hrus mnjdi ank hasil broken home.. tp, wktu itu terbesit pertanyaan2 difikiran sya. Jika sy mati, apakah ini akan menyelesaikan masalah atau malah menambah masalah? jika sy mati, bukankah kedua orang tua sy akn sngt sedih? Jika sy mati bunuh diri, bagaimanakah sy mempertanggung jawabkan perbuatan sy kepada Allah? Jika sy mati bunuh diri, sanggupkah sy menerima siksaan hasil perbuatan sya?
By TherTene
#9683
Kirain beneran mo bunuh diri, tadinya mo titip oleh-oleh dari neraka
Ternyata.... hehehe, menarik juga bahasannya nih.
Okey ditunggu deh lanjutannya, saya ikutan menyimak :smiley_beer:

___
XRumer 12.0.16 + SocPlugin: Most popular application for SMM