Di forum ini kamu dapat ikut serta memecahkan masalah yang menjadi pilihan dari Admin dan Moderator KI. Dapat dihitung sebagai kontribusi kita sebagai Indigo untuk Nusantara.
By MataBumi
#7358
Waduh... Aku baru tahu tuh tentang adanya spirit air. Aku gak tahu pernah ada spirit air yang datang / gak yach? Mungkinkah si spirit gak datang karena niatku buka laundry bukan hanya untuk cari rejeki tapi lebih dari itu, niatnya memang untuk bantu anak-anak kost, pegawai kantoran yang keluarganya jauh di kota lain atau keluarga besar yang pengen hidupnya lebih mudah karena gak perlu kelola sendiri kebutuhan cuci & gosok baju-bajunya.

Pelanggan cukup telepon, nanti ada kurir yang datang untuk ambil cucian kotornya. Seluruh proses order, timbang dan bayar dilakukan di tempat konsumen dimanapun dibutuhkan (bahkan di parkiran pasar pun kalau memang pedagang di pasar itu ada yang order ya tetap kami layani. Salah satu yang sering order model gini adalah seorang Ibu/Enci penjual kue di Pasar Blok A Jaksel. Padahal rumah dia di Pasar Baru Jakpus. Hehehe...). Kalau laundry sudah selesai, akan kami antar ke tempat pelanggannya.

Semua dilakukan dengan full smile dan keramahan yang tulus. Sayang untuk sementara usaha ini harus dihentikan sejenak karena kami kesulitan cari tenaga kerja. Mesin-mesinnya juga untuk sementara saya titipkan ke teman untuk di kelola. Katanya dia mau belajar buka laundry.

Mas Admin, benarkah saya bisa buka usaha apa aja di bidang jasa? Sekarang soalnya lagi mau buka usaha kue online. Mas admin bantuin buat websitenya donk... Akan tersedia segala jenis kue yang ada di pasar subuh Blok M. System order by phone / email (media lain belum terpikir), pesanan diantar by kurir (ada minimum ordernya) di hari yang sama dan bisa bayar di tempat/transfer in advance. Do'a-in semoga usaha ini sukses yach...

Jelang lebaran yang mau order kue nastar, castangel dan teman-temannya bisa hubungi saya. (Lho... kok malah jadi promosi...??) Aduh... kalo ga boleh silakan di edit aja Mas Admin... Hehehe
By little star
#7359
:D :D :D :D :D ko matabumi nih kalo udah on,selalu bikin aku ngakak aja.by the way sukses yah ko buat usahanya (y) (y)
By elang
#8270
Topik nya menarik..
Kebanyakan yg pake pelaris usaha di bidang makanan n minuman.. contoh rumah makan, warkop, tapi ada juga lain sebagainya..
Menurut aku sih ciri2 nya kita jadi sering dateng buat beli lagi, makanan nya sih biasa aja, tapi ga tau kenapa klo ga dateng lagi kaya ada yg kurang gtu..
Trus klo yg efeknya ada tumbal aku kurang tau..
Tapi ada tumbal yg efeknya k karyawan sama pelanggan jadi ngeri juga...astafirrullah
By yoseph80
#8274
Ciri2 lainnya :
- Ada hari pantangan/ hari2 tertentu hrus tutup... Biasanya utk ritual/ saji.
- Benda/ mustika terdapat di laci, disaku di atap kedai atau bahkan di periuk nasi dan di centong
- Setahun sekali hrus lelaku saji (bayar tumbal) bisa berupa kambing hitam, ayam hitam dan lainnya.
Ibarat manusia, perpanjang "kontrak" lah
- Suka memberi "Amal" jika dikampung, krn itu sbg salah satu syarat, spy ga minta tumbal manusia.

Yah...bagi pemakai jasa penglaris, merupakan syarat/ pelengkap usaha.
Sebab jika mengharapkan usaha jujur dan bersih, biasanya jangka waktu "boom laris" agak lama, alias Kaya Raya nya lama....

Yg perlu selalu diingat, sekali teken "kontrak" sepandai2 qt mengelabui makhluk halus yg dikontrak, pasti tetap minta Imbalan..... Bahkan nyawa (kehidupan) sendiri menjadi ancamannya.
By nic.gun
#8403
Numpang cerita pengalaman yaa om, saya masih baru gabung niih

Dulu ditempat saya nongkrong ada teman saya yang berjualan, pada awlnya laris, tp tiba" datang orang baru datang dan menawarkan kepada temen saya yang jualan utuk pake "pelaris" katanya supaya lebih laris. Pada awalnya kami tidak menyadarinya, lama kelamaan saya dan teman" saya merasa sesak di tempat itu, rasanya seperti tercekik. Dan semakin lama kami mulai meninggalkan tempat nongkrong itu satu persatu. dan tidak lama saya dapet kabar katanya motor yang baru saja dibeli teman saya yg merupakan hasil jualan cukup lama dicuri orang pada malam hari. ketika saya bertanya katanya dia merasa udara panas padamalam saat motornya hilang. Dan setelah itu dalam waktu lumayan lama, lagi-lagi kami tidak mendatangin tempat itu.

suatu hari saya dan teman-teman saya datang ketempat tersebut dan saya di panggil teman saya yang satu untuk menemui teman saya yg penjual. pada saat saya berbicara saya menatap matanya, tatapan matanya tampak kosong dia tampak enggan melihat mata saya dan matanya memerah. saat itu saya dan teman saya menasehati supaya dia melepaskan dan tidak memakai penglaris lagi. kemudian setelah itu dia sadar dan kemudian pulang kampung dan mendatangi guru agamanya agar terlepas dari hal tersebut. setelah itu usaha jualannya perlahan-lahan membaik, dan sampai sekarang sudah laris kembali.

Yang saya dapat dari pengalaman teman saya adalah tidak perlu usaha memakai hal seperti itu, malah akhirnya akan berdampak buru. Karena sebenarnya jodoh, rejeki, dan hidup sudah diatur oleh TUHAN. Jadi biarkan TUHAN melakukan pekerjannya, kita percaya kepada-NYA dan kita lakikan ugas kita.

Makasih~~
By digo
#8404
Ikut nimbrung, bicara soal penglaris di daerah saya masih ada beberapa. Ada yg penjual pakaian, tempatnya itu lho.. padahal di wilayah dataran tinggi, jauh dari kota dan jalan besar. Tp boombastiss.. semua orang bisa bicarain tempat itu. Murah.. dan beberapa kali ada yg ninggal (pegawai dan kerabatnya). Ada juga di dekat rumah saya, penjual mie ayam.. bahkan sering jajan, dibela2in enggak masak cuma demi mie ayam. Ya meskipun saya suka mie ayam, tp kok sampai segitunya.. nah saat saya dalam masa ruqyah (3 hari) saya bungkus itu mie ayam.. sekeluarga makan bareng.. saya pun makan dengan lahap.. tau2 saat lg membuka mulut dan akan memasukkan mie.. saya melihat hal yg janggal.. sontak saya teriak.. "stop".. jangan lanjutin makan..
Ada cacing gedhe.. muntah2 lah saya...ibuk saya pun langsung berhenti.. cuma bapak saya yg lanjutin..katanya kelaparan :D.. "wis ben" paling itu penglarisnya...semenjak itu saya sekeluarga antipati jajan mie ayam di situ. Oya adalagi.. dulu, kata ibuk ada penjual bakso yg pake penglaris, beh ramai.. dan jd kaya raya.. tapi itu dulu.. saat ibu remaja, sekarang pedagang bakso itu, maaf, jatuh.. g'punya apa2. Bahkan sekarang cuma jualan angkringan.. jd ya.. jangan coba2 deh..
Last edited by digo on 29 Jan 2016, 19:49, edited 1 time in total.
By yoseph80
#8406
Wah....pengalamannya seru2 jg yah...

Terkadang yg pakai penglaris usaha saja masih ga PEDE dengan dagangannya dan masih saja Iri apabila di dearah sekitarnya buka dagangan yg mirip2 alias saingan.
Biasanya jam 4 pagi si pemakai penglaris yg iri itu menebarkan sesuatu di depan warunk dagangan saingannya.
Kasus spt ini saya pernah temukan, di daerah bekasi...dagangan mie ayam teman saya.
Yg ditabur ada kembang, jarum jahit, minyak dan uraian tembakau rokok.

Wah...wah...apa yg terjadi? Teman saya panik waktu pagi2 buka warunk liat begituan.
Tpi dia ga mau berburuk sangka....dia telepon saya, yah saya segera datang dan membantu menetralkan...
Puji Tuhan, dagangan teman saya tetap lancar.
By digo
#8407
Yosep :
Ibuk saya sendiri ngalamin tuh, warungnya ditaburi bunga, sampai sakit2an n masuk rumah sakit. Sampai hati ya.. orang kok setega dan senekat itu..
Tp biasanya orang2 itu pengen cepet/instan jd kaya..
dari beberapa contoh, toh keberhasilannya g'bertahan lama. ...
Katanya sih pesugihan bisa lebih lama, tp ya harus ada tumbal. Di daerah saya masih banyak jalan yg rawan "membunuh". Bahasa umumnya.. banyak yg "pasang".

Kalau simbah cerita, pada jamannya simbah, hal-hal begituan merupakan hal yg umum. dan katanya sih kasihan keturunannya. Kalau g'porak-poranda keluarganya ya seret rejeki. (Benar atau tidaknya sih ceritanya begitu) bahkan sudah lazim kalau ada perkara antar tetangga maen santet-menyantet, pelet-memelet. Pernah dalam seminggu itu kalau g'salah inget ya.. ibuk cerita ada 4 warga yg meninggal berurutan.. ya karena perselisihan.

Maaf out of topic, tapi menyinggung pelet. Pakde saya sampai saat ini masih cinta mati ma istrinya. Padahal istrinya gila, diajak ngomong aja g'nyambung. Cerita ibuk sih.. sejak sebelum nikah udah dipelet, bahkan pakdhe dulu sering ngamuk ma ninju simbah, ya karena simbah g'setuju.. mana ada ortu setuju anaknya nikah ma orang gila. Tp emang ortu yg cewek suka maen dukun.

Jadi ya pelet, penglaris, dan pesugihan pada jaman dulu itu semacam satu paket cara hidup. Bahkan sudah lazim orang punya "pegangan". Sekarang masih ada, tp tidak sebanyak dulu. #kalau ada koreksi atau pengalaman tambahan. Itu sih cerita ibu ma simbah.