Di forum ini kamu dapat ikut serta memecahkan masalah yang menjadi pilihan dari Admin dan Moderator KI. Dapat dihitung sebagai kontribusi kita sebagai Indigo untuk Nusantara.
By yoseph80
#8406
Wah....pengalamannya seru2 jg yah...

Terkadang yg pakai penglaris usaha saja masih ga PEDE dengan dagangannya dan masih saja Iri apabila di dearah sekitarnya buka dagangan yg mirip2 alias saingan.
Biasanya jam 4 pagi si pemakai penglaris yg iri itu menebarkan sesuatu di depan warunk dagangan saingannya.
Kasus spt ini saya pernah temukan, di daerah bekasi...dagangan mie ayam teman saya.
Yg ditabur ada kembang, jarum jahit, minyak dan uraian tembakau rokok.

Wah...wah...apa yg terjadi? Teman saya panik waktu pagi2 buka warunk liat begituan.
Tpi dia ga mau berburuk sangka....dia telepon saya, yah saya segera datang dan membantu menetralkan...
Puji Tuhan, dagangan teman saya tetap lancar.
By digo
#8407
Yosep :
Ibuk saya sendiri ngalamin tuh, warungnya ditaburi bunga, sampai sakit2an n masuk rumah sakit. Sampai hati ya.. orang kok setega dan senekat itu..
Tp biasanya orang2 itu pengen cepet/instan jd kaya..
dari beberapa contoh, toh keberhasilannya g'bertahan lama. ...
Katanya sih pesugihan bisa lebih lama, tp ya harus ada tumbal. Di daerah saya masih banyak jalan yg rawan "membunuh". Bahasa umumnya.. banyak yg "pasang".

Kalau simbah cerita, pada jamannya simbah, hal-hal begituan merupakan hal yg umum. dan katanya sih kasihan keturunannya. Kalau g'porak-poranda keluarganya ya seret rejeki. (Benar atau tidaknya sih ceritanya begitu) bahkan sudah lazim kalau ada perkara antar tetangga maen santet-menyantet, pelet-memelet. Pernah dalam seminggu itu kalau g'salah inget ya.. ibuk cerita ada 4 warga yg meninggal berurutan.. ya karena perselisihan.

Maaf out of topic, tapi menyinggung pelet. Pakde saya sampai saat ini masih cinta mati ma istrinya. Padahal istrinya gila, diajak ngomong aja g'nyambung. Cerita ibuk sih.. sejak sebelum nikah udah dipelet, bahkan pakdhe dulu sering ngamuk ma ninju simbah, ya karena simbah g'setuju.. mana ada ortu setuju anaknya nikah ma orang gila. Tp emang ortu yg cewek suka maen dukun.

Jadi ya pelet, penglaris, dan pesugihan pada jaman dulu itu semacam satu paket cara hidup. Bahkan sudah lazim orang punya "pegangan". Sekarang masih ada, tp tidak sebanyak dulu. #kalau ada koreksi atau pengalaman tambahan. Itu sih cerita ibu ma simbah.
By nic.gun
#8409
Mau berbagi lg nih om

Dulu saya pernah sekali waktu makan sama temen dan pacar saya, kami pesen sop, sate sama tongseng kambing, sebenernya awalnya saya agak ga enak mau makan disitu tp berhubung lapar ya makan aja.

Singkat cerita setelah saya makan saya nongkrong di sebrang tempat makan itu, tidak lama saya mulai mual". Setelah itu saya muntah" dan saya merasakan amis daging kambing sangat kuat padahal pada saat makan saya hanya merasa agak amis dikit yang tdnya itu hal yg wajar klo daging kambing. Disitu saya sampai benar" memuntahkan semua makanan tersebut, bukan hanya saya tetapi begitu juga pacar saya.

Sekian lama kami tidak makan disitu pacar saya mengajak saya makan, tp saya menolak. Namun kata pacar saya gpp udh gada anuan lg, soalnya yg pake anuan itu karyawannya, dan karyawannya udh ga jualan.

Dan pacar saya tau karena pada saat kepasar dia ketemu dgn karyawan yg dulu jual saat hendak beli daging kambing ada penglaris yg ngikutin dalam wujud kambing juga.

Hmm.... Klo orang yg paham pasti abis makan bisa kena efek samping klo makan gituan dehh
User avatar
By teloedan
#9648
Di semarang, ada perusahaan toko Roti 1 dari 4 yang terbesar disana menggunakan penglaris. Omzetnya perbulan hampir 1 millyar, saya tau karena saya kerja di perusahaan yang membuat dus makanannya....dari situ bisa dihitung kira-kira berapa omzetnya (bos gue yang ngitung, bukan gue). Apa aneh...? Baik saya jelaskan...:
1. Tokonya dia cuma 2, yang pusat ada di komplek perumahan dan bukan dipusat kota satunya ada di perbatasan luar kota.
2. Dia baru buka beberapa tahun tapi omzetnya sudah bisa menyamai saingannya yang sudah buka puluhan tahun
3. Setiap tahun pegawainya ada yang meninggal, kebetulan teman gue ada yang rumahnya dekat dengan toko rotinya yang di pusat
4. Jika datang ke toko pusatnya disitu ada patung besar manusia berkepala kadal dengan matanya yang memancarkan sinar merah. Gue pernah mendatangi tempat itu dan menerawang patungnya...pulangnya gue di ikuti sama ghaib/jin yang sosoknya pesis seperti yang di patung.

Klo ada orang semarang tentu tahu toko yang saya maksud.....tapi klo makan produknya sih gpp. Produknya aman dari manipulasi ghaib.